Tetangga Juara

Tetangga Juara

Tentang Tetangga Juara

Minggu minculak, alias beda dari yang lain. Ketika hari Minggu dipakai orang buat liburan, ini diisi beberes sama jemur-jemur. Secara semalam anak pipis dan meski tidak basahi kasur tapi tetap diganti untuk menghindari najis yang tidak diketahui pasti.

Sempat mau berkilah ketika kasur mau dijemur di jembatan depan jalan, lebih baik di teras rumah saja. Toh secara cuma diangin-anginkan pun tidak mengapa. Tapi lah kok niat itu hanya mendem dalam hati saja. Akhirnya kasur pun pindah tempat ke luar sana.

Jam sepuluh, udara mulai mendung. Saya yang malah gogoleran tidak ingat ada jemur kasur. Ketika hujan deras tiba-tiba terdengar mengejutkan telinga, saya hanya ingat jemur pakaian di loteng saja. Berlari ke atas, masukin jemuran dan gogoleran lagi. Duh…

Secara tiba-tiba terdengar suara gedebuk di depan dan saya segera memeriksakan. Ya Allah, tetangga dengan susah payah sedang mengangkat kasur saya!

Dengan ucapan terimakasih dan perasaan bersalah saya sebisa mungkin membantu tetangga memasukkan kasur yang sebagian memang sudah basah. Tapi itu mending, masih ada tetangga yang peduli dan mau bantu segera memasukkan ke halaman. Seandainya tidak ada tetangga juara, mungkin kasur busa ini sudah jadi Spongebob hahaha…

Terimakasih tetangga juara. Suatu saat kita pasti ditolong oleh orang lain. Karena itu tidak lupa juga kita untuk segera membantu orang lain manakala kita mampu dan bisa. Karena sejatinya tetangga dekat (yang baik hati) itu lebih utama daripada saudara jauh.

Membantu orang lain tentu saja tidak berdasarkan harapan suatu saat kita akan dibantu juga oleh orang lain. Cukup karena ikhlas saja. Biarkan kebaikan kita menemukan jalannya sendiri.

Tapi saya percaya kalau kita menanam cabe, buahnya pasti cabe. Tidak mungkin bonteng (mentimun). Menanam hade buahnya akan hade (baik) tidak mungkin goreng (buruk)

 

30 thoughts on “Tetangga Juara

  1. saya sering juga begini, jemuran baju, abis nyuci tak tinggal pergi, eh ternyata ujan,,, pulang2 ku cari jemuran nggak ada, ternyata udh diamanin tetangga, masyalloh

  2. Alhamdulillah …sy jg ada tuh di depan rumah suka terjamin Bu Anti hujan ..kalau sy lg jemur kasur…
    Kalau sy lg ga ada suka diambil in di.simpan di teras rumah yg terlindungi…alhamdulillah senang ya teh kalau ada yg begitu..

  3. Alhamdulillah tetangga adalah saudara terdekat kita ya, Mbak.
    Aku pernah hamil anak kedua, rumah lingkungan baru, punya tetangga cuma 1, yang lain masih renovasi/kosong. Aku pendarahan saat hamil anak kedua, anak pertama 3 tahun. Suami lagi kerja.
    Kutelpon tetangga, dia antar ke RS, urus semua, anakku yang gede diasuh di rumahnya, sampai suamiku datang ke RS dia baru pulang. Terus bantu urus anakku yang balita sementara suamiku ngurus aku di RS..duh kalau inget itu, bersyukur banget punya tetangga kayak gitu.
    sayang sekarang dia sudah balik kampung ke Bandung:)

  4. Baca cerita Okti, jadi ingat sudah sejak kapan mau jemur kasur. Tapi lihat cuaca galau, ditahan dulu. Soalnya beru juga dikeluarin, belum hilang capeknya, kok sudah mendung hahaha.

    Tapi benar kata bijak ya, Mbak. tetangga adalah saudara terdekat. Dan saya pun merasakan pertolongan-pertolongan tetangga. Tapi.. sesuai pengalaman saya, ada memang tetangga baik kayak saudara, ada juga tetangga yang sirikan hahaha.

    Soalnya pengalaman sendiri. Tetangga depan pergi. Jemuran seabrek di luar. Pas hujan diangkatin. Tapi pas saya sekeluarga pergi dan kebetulan jemuran di luar, tidak diangkatin, padahal dia asyik main hape di teras wkwkwkw.

  5. Beruntungnya memiliki tetangga yang masih punya toleransi tinggi. Di zaman sekarang kebanyakan ketemu orang yang justru begitu pamrih,
    Tapi saya tetap percaya. Menanam kebaikan maka yang akan di tuai pun kebaikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *