Adik Kakak dan Fenomenanya

 

Dekat bau wangi jauh bau tahi. Pernah dengar kiamat itu? Itu bukan kalimat jorok. Tapi istilah untuk menggambarkan situasi yang lazim terjadi antara saudara atau kakak dan adik.

Yang tidak punya adik atau kakak mungkin tidak akan merasakan bagaimana istilah Jauh Bau Wangi Dekat Bau Tahi ini pada prakteknya. Namun bagi yang punya adik atau kakak, akan terasa sekali bagaimana suka dukanya. Dan kenangan indah itu akan terasa setelah masing-masing sudah dewasa, sudah berumah tangga, memiliki anak-anak dan tinggal berjauhan satu sama lain.

Pengalaman saya sendiri sebagai anak pertama dengan seorang adik laki-laki sangat seru-seru menakutkan. Ya kepikirannya ya sekarang setelah saya maupun adik punya kelurga dan sibuk dengan urusan keluarga masing-masing. Kayanya kok kangen masa-masa kecil dulu saat saya dan adik pecicilan, nakal, menyusahkan dan berantem kejar-kejaran.

Rebutan mainan, rebutan makanan, sampai saling lomba siapa cepat masuk kamar mandi dan lomba cepat-cepat pulang sekolah sampai di rumah. Kadang menang kadang kalah eh ngalah maksudnya. Iya, soalnya kalaupun menang adik suka protes, ngadu dan saya sebagai si kakak dimintai mama untuk mengalah. Jadi ya hampir di segala hal ya ngalah terus. Gimana tidak mangkel?

Sekarang saja semua itu dikangenin. Padahal dulu mah boro-boro. Yang ada (semacam) dendam atau marah tertahan. Mau dilampiaskan kok ya adik sendiri, belum mama juga pasti ngebelain. Mau didiemkan saja kok ya ngeselin, bikin jengkel dan makan hati.

Tapi emang tidak lama. Tidak lama setelah saling musuhan itu sesaat kemudian kami akur lagi. Main bareng lagi. Wah bikin ketawa pokoknya kalau sekarang mengenang masa-masa kecil dulu bareng adik.

Sampai saya usia 23, saya dan adik masih saja berantem dan musuh-musuhan. Padahal karena hal sepele. Dan saya merasa ketakutannya saat ini setelah puluh-puluh tahun telah berlalu. Andai saat itu mama tidak merelai, andai saat itu saya sama keras kepalanya, andai kami tetap dengan ego masing-masing. Mungkin (belum tentu) saya bisa berada di kehidupan saat ini. Ah beneran jadi ketakutan sekarang deh kalau mengenang masa-masa berantem sama adik saat itu.

Saat ini, saya (baru) punya anak satu. Saya harap apa yang saya alami saat masa kecil tidak dialami lagi oleh anak saya seandainya ditakdirkan punya anak lebih dari satu. Ya, pengalaman tidak menyenangkan ini jangan sampai dialami oleh anak. Karena saya tidak ingin kekhawatiran yang teramat sangat yang dialami oleh mama harus saya alami lagi.

Caranya? Mengatasi perseteruan antara kakak dan adik memang gampang-gampang susah. Ibarat istilah dekat bau wangi jauh bau (maaf) tahi itu tadi. Antara kakak dan adik memang demikian kebanyakannya. Saat jauh saling merindukan tetapi kalau sudah dekat selalu saja bertengkar.

Mungkin dengan komunikasi yang baik kepada keduanya (atau berapapun jumlah anaknya) bisa mengurangi perseteruan yang kerap terjadi antara kakak dan adik. Meyakinkan jika baik kakak maupun adik punya kesamaan tempat di hati orang tua sehingga diantaranya tidak ada rasa iri, merasa dirugikan atau hal lain yang buat mereka satu sama lain jadi bertengkar.

Masa anak-anak masanya masih labil dan alamiah satu sama lain mudah tersinggung. Menangis (cengeng) gampang ngambek, banyak minta ini minta itu tapi tidak sesuai dengan keperluan nya dan sifat kekanak-kanakan lainnya. Semua itu sebetulnya bukan masalah, melainkan sebuah perbedaan yang disikapi dengan baik justru akan jadi sesuatu yang mendatangkan pelajaran.

Ya seperti pengalaman saya itu tadi. Saat anak-anak dengan adik selalu berantem. Kini setelah masing-masing punya kehidupan sendiri-sendiri kadang merindukan masa-masa itu.

Perseteruan antara adik dan kakak sepertinya tidak harus dipermasalahkan. Selagi percekcokan nya wajar, antara adik dan kakak justru nantinya akan punya memory yang teramat indah.

#SatuHariSatuKaryaIIDN

6 Comments

  1. Apura

    3 Februari 2018 at 3:35 pm

    Wah aku termasuk jarang berantem sama adik/kakak. Biasanya mama suka ngingetin, “Jangan suka berantem. Nanti kalau jauh rindu. Ga lama loh ngumpul kayak gini” abis itu kami berhenti ribut. Tapi masih ledek-ledekan ­čśé

  2. Puspita Yudaningrum

    3 Februari 2018 at 4:17 pm

    Saya punya adik 2 dan bener banget mbak istilah jauh bau wangi dekat bau tahi. Klo deket sering bgt berantem tpi kalo jauh baru beberapa hari aja nih udah kangen hehe

  3. Diyanika

    3 Februari 2018 at 7:13 pm

    Sebagai anak tunggal aku memang tidak bisa merasakan ini, Mbak. Kalau sekarang sudah punya suami dan saudara suami banyak baru tahu, ho, rasanya kayak gini ya. Yg nyesek itu kalo dibanding2kan. Eh, ini nyambung nggak ya. Hahaha. Malah curhat.

  4. Rach Alida Bahaweres

    4 Februari 2018 at 9:38 am

    Alhamdulillah aku selama ini akur akur aja ama adek, Teh. Ya kalau jauh emang kangen bener. Kalau deket walau selisih bentra ya balik lagi

  5. Hastira

    5 Februari 2018 at 2:39 am

    karena aku bersaudara perempaun kalau bertengkar adu mulut kadang suka jambak rambut. Eh sudah besar mah akur

  6. Eni Martini

    6 Februari 2018 at 6:47 am

    Aku 4 bersaudara, cewek sstu-satunya…trouble maker di rumah anak no 3 ( ade) berantem sama semuanya ya no 3 itu. Pas udah berkeluarga baru dia ga ganas wkwkek

Leave a Reply